Senin, 21 Desember 2009

Insipired by injury

Hari ini tanggal 22 Desember 2009, gw dapat pelajaran yang sangat berharga dari tubuh gw, kali ini kesabaran gw kalah di dalam diri gw sendiri, gw salah besar dan gw gak respect kepada tubuh gw, sebelumnya pada hari Jumat tanggal 27 November 2009 yang kebeneran long weekend gw berangkat ke bandung untuk jamming di sana, bersama teman-teman dari Jakarta dengan mengendarai sepeda motor, seperti biasa sampai di bandung gw nginep di tempat anak parkour bandung “Randy”. Setelah istirahat malamnya, dan paginya hari Sabtu tanggal 25 November 2009 kita semua cek spot di ITB, semua spot di sana terlihat sangat menggoda, parkour vision pun langsung menerawang ke semua spot dan tidak sabar untuk flow. Setelah kita semua cek spot sekarang waktunya untuk mencoba ke berbagai titik untuk flow, sudah lumayan lama mencoba spot disini dan sekarang kita pindah tempat tapi masih di dalam area sekitar ITB, maklum saja ITB memang surganya kalau buat flow dan melatih teknik, wow.. teman dari bandung baru saja melakukan gap jump to cat leap yang jaraknya lumayan jauh dan bawahnya lumayan tinggi, iya nanti gw harus coba karena gw yakin gw bisa, karena sebelumnya gw juga pernah melakukan hal yang sama dan bagi gw itu sangat melatih mental block.
Tapi sebelumnya gw mau mencoba precision ringan dulu untuk pemanasan, karena tadi memang kita gak ada pemanasan dan memang dari berangkat rencananya hanya cek spot saja, besok Minggu baru kita latihan bareng, karena gak sabar menunggu ya akhirnya kita tetap nyobain flow dan beberapa teknik, ok gw sudah siap untuk mencoba precision pertama di spot sini, jaraknya tidak terlalu jauh tapi precision dari atas ke bawah dan tujuannya hanya selebar 1 (satu) bata, huhh… membuang nafas dan tenangkan pikiran supaya gw memikirkan hanya di satu tujuan yaitu di titik yang telah gw pikirkan, pas gw lompat dan landingnya pun sudah benar, tapi apa yang terjadi? gw terpeleset kedepan dan kaki kanan gw masuk ke bawah paha kiri, serentak tiba-tiba anak-anak gak ada yang bersuara karena gw gak bangun lagi pas gw jatuh, gw masih tergeletak di bawah dan di bantu oleh anak-anak untuk meluruskan kaki gw, disangkanya kaki gw telah patah oleh anak-anak, sekitar 1 menit tersa nyeri di angkle, akhirnya gw berdiri dan anak-anak langsung senyum kembali, tapi masih terasa nyeri di angkle. Sorenya gw langsung ke tukang urut di bandung supaya tidak terlalu parah besoknya, setelah merasakan sakit yang amat sangat, kata tukang urutnya ankle gw bergeser dan harus di istirahatkan dulu sampai sembuh sekitar 1 bulan.
Berarti sekarang sudah 1 bulan lebih angkle injury dan sudah ada kemajuan, karena gw sudah bisa lari tapi belum bisa sprint, seperti biasa hari ini hari Senin rutin ke hall senam/gymnastic, kebeneran ada Randy dan Ulie dari bandung mau ikut latihan disana. Kita bisa sharing teknik lagi nih.. Setelah mulai pemanasan gw yang pimpin lari sekitar 4 putaran dan di lanjutkan dynamic conditioning oleh Edmund, selesai dynamic conditioning kali ini kita langsung sesi play/bebas. Di mana seperti biasanya kita latihan fisik dulu baru play, porsi pertama gw upper body, Pull up, muscle up, dll. Selesai upper body gw langsung mencoba teknik dan flow, angkle gw gak masalah selagi tidak terlalu berat dan tidak lompat tinggi. Melihat Randy kong to precison gw mencoba dan beberapa kali berhasil, karena porsinya memang masih tahap wajar, setelah bosen mencoba precision yang tadi sekarang Randy mencoba kong to precision tapi sudah tidak dalam tahap wajar, pertama dan kedua Randy tidak berhasil tapi setelah beberapa kali akhirnya berhasil, dan anak-anak pun teriak semua, wowww… gw pernah melakukannya hal yang sama juga sebelum Randy berhasil, tapi sekarang posisi angkle gw masih dalam penyembuhan dan tidak boleh yang berat-berat dulu. Teman-teman belum ada satupun yang dapat, gw harus mencoba..!! dalam hati gw bicara, tapi gw belum siap karena angkle gw masih injury. Masa bodo gw harus mencoba, akhirnya 2 kali mencoba nyaris berhasil dan yang ketiga kalinya posisi landing di obstacle salah karena waktu pas lompat power yang ada di kaki gw push banget dan akhirnya waktu pas lompat terasa sakit sekali, alhasil kaki kanan gw pas landing tumitnya menabrak obstacle dan gw gak bisa bangun, temen-temen menyangka gw bercanda padahal gw serius gak bisa bangun, rasanya seperti di potong kakinya.. dan dari situ gw dapat pelajaran yang sangat berharga sekali, kesabaran gw kali ini kalah oleh negative thinking. Gw gak respect kepada tubuh gw sendiri padahal gw sudah tahu gw lagi injury dan gw harus istirahat total di ankle. Atas kejadian ini gw sangat menyesal sekali dan tidak akan gw ulangi lagi, sekarang gw mencoba pengobatan sendiri dengan cara yang pernah gw pelajari yaitu metode RICE. Untuk 3 bulan kedepan atau sampai angkle gw sembuh total baru gw banyakin latihan lower body lagi. Semoga dapat di ambil hikmahnya dari note ini, buat yang lain ingat respect your body, jangan seperti gw ok. I’ll BE BACK SOON…!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar